Politeknik Kutaraja Kembali Menerima Mahasiswa Baru Tahun Akademik 2019/2020

Poster Penerimaan Mahasiswa Baru Politeknik Kutaraja

Meskipun tahun ajaran baru 2019/2020 belum dimulai. Namun Politeknik Kutaraja Banda Aceh sudah membuka masa penerimaan mahasiswa baru untuk angkatan kedua yang dimulai sejak bulan Februari 2019 sampai Oktober 2019 nantinya.

Dengan kampusnya yang terletak dijalan Syiah Kuala No 10 Jambo Tape tersebut, Politeknik Kutaraja membuka lebih cepat penerimaan mahasiswa baru agar masa rekrutmen calon mahasiswa ini jadi lebih panjang. Biasanya masa penerimaan mahasiswa baru akan berakhir pada bukan Oktober sesuai dengan batas akhir pelaporan ke Kemenristek Dikti.

Sebagai kampus swasta yang memiliki slogan Expert & Professional, Politeknik Kutaraja menawarkan sejumlah inovasi dalam kurikulumnya. Dengan kurikulum berbasis KKNI (Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia) menjadikan Politeknik Kutaraja dapat menciptakan lulusan yang unggul.

Selain kurikulum yang dirancang untuk menciptakan lulusan yang berkualitas, kampus yang berciri khas uniform merah maron itu juga membekali mahasiswanya dengan standar kompetensi. Politeknik Kutaraja sangat menekankan agar lulusan memiliki keahlian khusus saat selesai kuliah nantinya.

Untuk mewujudkan visi tersebut, maka dalam proses belajar mengajar, Politeknik Kutaraja menerapkan dan memadukan kurikulum KKNI dengan SKKNI (Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia) untuk menghasilkan lulusan yang siap bekerja.

Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan, dan/atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan.

Sehingga karena itulah menempuh pendidikan di Politeknik Kutaraja sama dengan akan mendapatkan skil atau keahlian yang dibutuhkan di dunia kerja. Sebab kenapa? Karena SKKNI merupakan kurikulum pelatihan kerja dan akademik.

Keunggulan kuliah di Politeknik Kutaraja adalah mahasiswa akan didik oleh para dosen, praktisi, dan instruktur yang berpengalaman dibidangnya. Dan semua sudah bergelar master pada usia relatif muda. Sehingga mahasiswa akan mendapatkan bukan hanya pengetahuan namun juga pengalaman.

Selain itu dengan akses kampus yang sangat mudah karena terletak ditengah-tengah kota. Membuat calon mahasiswa tertarik memilih menempuh pendidikan tinggi mereka di Politeknik Kutaraja. Karena dengan lingkungan yang mudah dijangkau dapat membuat pengeluaran mahasiswa jadi lebih irit.

Oleh karena itu, manajemen Politeknik Kutaraja sangat optimis bahwa keberadaan kampus vokasi ini akan dapat mendorong pendidikan anak-anak Aceh akan lebih baik dan maju. Sehingga akan melahirkan generasi muda yang lebih hebat, berkompeten, dan mampu berdaya saing.

Untuk membantu meringankan beban biaya pendidikan yang saat ini dirasakan begitu mahal, Yayasan Pendidikan Sarana Ilmu Kutaraja (YSPSIK) memberikan bantuan biaya pendidikan dalam bentuk beasiswa. Meskipun masih dalam jumlah terbatas namun cara ini sangat membantu ekonomi orang tua calon mahasiswa.

Jalur beasiswa YPSIK seperti tahun lalu dibuka melalui jalur tes khusus. Selain tes tulis juga dilakukan tes wawancara yang dilaksanakan oleh tim yang dibentuk oleh pihak yayasan dan manajemen Politeknik Kutaraja.

Buka Empat Program Studi

Saat ini Politeknik Kutaraja sudah memiliki empat program studi dengan jurusan-jurusan yang masih menjadi kebutuhan dunia kerja. Dari semua program studi tersebut memiliki jenjang yang berbeda.

Dua program studi jenjang diploma empat (D4) atau setara sarjana terapan dan dua program studi lagi jenjang diploma tiga (D3). Semua program studi tersebut adalah ilmu terapan.

Untuk program studi D4 ada Manajemen Keuangan Sektor Publik atau disingkat MKSP dan ada Analis Keuangan atau disingkat dengan ANK. Kedua program studi ini merupakan yang pertama di Indonesia. Bahkan tidak banyak perguruan tinggi yang membuka program studi tersebut meskipun permintaan lulusan pada sektor ini cukup tinggi.

Sedangkan untuk program studi D3, Politeknik Kutaraja mempunyai jurusan Akuntansi dan D3 Administrasi Perkantoran atau ADP. Walaupun program studi Akuntansi sudah banyak dibuka diberbagai perguruan tinggi namun untuk jenjang D3 hanya ada di Politeknik Kutaraja. Bahkan di Universitas Syiah Kuala (USK) D3 Akuntansi sudah tidak dibuka lagi sejak tahun ini.

Sehingga peluang bagi calon mahasiswa yang berminat untuk kuliah di D3 Akuntansi sangat besar. Dan yang paling penting adalah lowongan kerja lulusan D3 Akuntansi masih terbuka lebar. Bahkan jika kita lihat di media massa hampir setiap hari dibutuhkan tenaga kerja lulusan Akuntansi dan D3 Administrasi Perkantoran.

Bagi calon mahasiswa yang masih bingung memilih kuliah di perguruan tinggi mana, tentu sangat disarankan untuk mendaftar diri di Politeknik Kutaraja. Atau bisa juga berkonsultasi terlebih dahulu dengan tim PMB Politeknik Kutaraja untuk menghilangkan berbagai macam keraguan.

Soal biaya semua dapat dinegosiasikan. Karena di Politeknik Kutaraja tidak mengenal berbagai macam biaya. Dengan menerapkan sistim Uang Kuliah Terpadu (UKT), mahasiswa tidak perlu mengeluarkan biaya macam-macam. Bahkan di Politeknik Kutaraja memberikan seragam gratis bagi mahasiswanya.

Segera berkunjung kampus Politeknik Kutaraja setiap hari dan jam kerja untuk mendapatkan informasi lebih detil dan lengkap. Melalui tim marketing kami, Anda akan dilayani dengan baik, ramah, dan bersahabat. Atau dapat juga Anda berkomunikasi via WhatSapp dan email resmi Politeknik Kutaraja.

Atau Anda bisa juga berkunjung ke website Politeknik Kutaraja di www.poltekkutaraja.ac.id untuk mendapatkan informasi yang lebih up to date. Baik mengenai program studi, sarana prasarana kampus, akreditasi, profil perguruan tinggi dan lain-lain. (*)

Good Corporate Governance (GCG) Sebagai Prinsip Manajemen Modern

Tidak sedikit perusahaan yang mengalami kegagalan (failure) dalam operasionalisasi, padahal mereka sudah melakukan investasi besar dan bahkan mereka juga bekerja seperti umumnya perusahaan lain. Mengapa bisa terjadi?

Dalam era globalisasi dan kecanggihan teknologi informasi seperti sekarang ini semua kemungkinan bisa saja terjadi. sebab itu, situasi ini telah mendorong para pemimpin perusahaan untuk menyesuaikan seluruh rencana strategisnya dengan perubahan lingkungan yang demikian cepat agar memberikan dampak positif bagi organisasi (perusahaan) yang dipimpinnya. Kondisi dinamis ini harus selalu menjadi perhatian dan selalu diamati dari waktu ke waktu. Menurut Martin (1999) teknologi informasi sangat berperan penting dalam menyimpan dan memproses informasi. Sehingga dengan menempatkan fungsi teknologi informasi dan peranannya dalam operasional perusahaan, maka rencana strategis perusahaan akan lebih mudah dilaksanakan.

Namun untuk mencapai kesuksesan yang optimal dan mengurangi risiko kegagalan, sebuah organisasi (perusahaan) juga harus memperhatikan faktor-faktor lainnya. Salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan sebuah organisasi (perusahaan) adalah kerjasama tim. Variabel ini mempunyai andil besar dalam mencapai kesuksesan perusahaan. Tetapi tidak mudah membentuk tim yang solid yang berorientasi pada tujuan dan visi yang sama, terbuka atas segala ide, dan mengutamakan kepentingan tim di atas kepentingan pribadi. Melihat pentingnya kerjasama tersebut bagi kemajuan perusahaan, banyak perusahaan yang menyelenggarakan berbagai pelatihan untuk menggalakkan budaya kerja sama dalam bermanajemen.

Untuk mencapai sebuah struktur dengan bermanajemen yang baik dan profesional, maka perlu menerapkan prinsip-prinsip tata kelola yang handal serta unggul dalam praktek manajemen tersebut. Saat ini banyak perusahaan yang mengadopsi prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG) dalam menjalankan fungsi-fungsi manajemennya.  Forum of Corporate Governance for Indonesia (FCGI) 2001, menjelaskan bahwa:  “corporate governance adalah seperangkat peraturan yang mengatur hubungan (dengan kata lain sebagai sistem yang mengendalikan perusahaan) antara pemegang saham, pengurus (pengelola) perusahaan, pihak kreditur, pemerintah, karyawan serta pemegang kepentingan internal dan eksternal lainya yang berkaitan dengan hak-hak dan kewajiban mereka”.

Saat ini prinsip GCG masih dipercaya sebagai unsur manajemen modern, di mana dalam manajemen modern sebuah organisasi (perusahaan) digerakkan oleh orang-orang yang saling bekerja sama yang berazaskan pada sikap partisipasi aktif (active partisipatory) dalam rangka untuk mencapai kemajuan bersama. Terdapat lima prinsip GCG yang dapat dijadikan pedoman bagi para pelaku organisasi, yaitu Transparency, Accountability, Responsibility, Indepandency dan Fairness yang biasanya diakronimkan menjadi TARIF.

  1. Transparency (Keterbukaan). Secara harfiah transparency dapat diartikan “tembus pandang”. Dalam konteks manajemen organisasi dimaksudkan bahwa adanya keterbukaan informasi yang akurat dan berkualitas yang tersedia bagi segenap pemangku kepentingan (stakeholders). Termasuk pola komunikasi yang dibangun dan dijalankan juga haruslah pola komukasi terbuka, jujur dan dapat dipertanggungjawabkan. Tidak ada hal-hal yang ditutup-tutupi dan apalagi “disembunyikan” demi untuk keuntungan pribadi dan kelompok tertentu.
  2. Accountability (Akuntabilitas). Menurut Mardiasmo (2009), akuntabilitas adalah sebuah kewajiban melaporkan dan bertanggung jawab atas keberhasilan atau pun kegagalan pelaksanaan misi organisasi dalam mencapai hasil yang telah ditetapkan sebelumnya, melalui media pertanggungjawaban yang dikerjakan secara berkala. Akuntabilitas dapat diwujudkan dengan adanya kejelasan fungsi, struktur, sistem dan pertanggungjawaban setiap elemen perusahaan atau organisasi. Akuntabilitas ini merupakan pertanggungjawaban yang berhubungan dengan setiap program yang akan dijalankan. Orang yang berwenang dalam program ini harus bisa menunjukkan jika program yang dibangun dapat berjalan dengan baik atau tidak dan apa saja upaya yang dapat dilakukan agar program yang direncanakan dapat berjalan dengan optimal (Adzikra Ibrahim).
  3. Responsibility (Pertanggungan Jawab).  Meskipun dari sisi pengertiannya hampir sama namun secara prinsip antara akuntabilitas berbeda dengan responsibilitas. Pun begitu, akuntabilitas dan resposibilitas saling berhubungan sebagai bagian dari sistem yang menyeluruh. Responsibility lebih bersifat internal sebagai pertanggungjawaban bawahan kepada atasan yang telah memberikan tugas dan wewenang kepadanya. 
  4. Independence (Kemandirian). Prinsip ini mensyaratkan agar perusahaan atau organisasi dikelola secara profesional tanpa ada benturan kepentingan dan tanpa tekanan atau intervensi dari pihak manapun yang tidak sesuai dengan peraturan-peraturan yang berlaku.
  5. Fairness ( Kesetaraan dan memiliki hak serta kedudukan yang sama). Prinsip fairness ini mengajarkan penerapan azas keadilan bagi semua pemangku kepentingan. Perlakuan yang adil merupakan paradigma yang harus dimiliki oleh para organisatoris dan pelaksana manajemen dalam suatu perusahaan atau organisasi. Tidak boleh ada perlakuan yang sangat istimewa kepada sekelompok orang namun memandang rendah sebagian lainnya. Diskriminasi dalam kebijakan dan keputusan akan mengakibatkan ketimpangan sosial dalam sebuah perkumpulan. Memuji sekelompok orang namun menghukum sekelompok lainnya akan merugikan seluruh pemangku kepentingan. Dengan demikian fairness diharapkan dapat menjadi faktor pendorong yang dapat memonitor dan memberikan jaminan perlakuan yang adil di antara beragam kepentingan dalam perusahaan

Jika kita mengacu pada prinsip-prinsip penerapan GCG dalam sebuah perusahaan (organisasi), maka hampir bisa dipastikan bahwa tingkat kegagalan yang dialami oleh kebanyakan perusahaan dalam bermanajemen dapat dihindari bahkan cenderung membuat sebuah organisasi semakin maju, solid dan berdaya saing. Namun sayangnya konsep GCG ini hanya menjadi lips service yang tertulis rapi dan indah dalam dokumen yang disimpan rapi dalam sebuah laci di lemari perusahaan yang terkunci rapat di ruang arsip. Lalu bagaimana sebuah perusahaan (organisasi) mau maju dan tumbuh berkembang?